Illustrasi membaca naskah kuno

Illustrasi membaca naskah kuno

Oleh: Muhammad Nida’ Fadlan[2]

Salah satu tujuan utama para kodikolog adalah mengetahui sejarah sebuah naskah. Hal itu dapat diperoleh dengan cara mencari usia sebuah naskah kemudian menghubungkannya dengan konteks realitas pada zaman naskah tersebut ditulis. Pada tulisan kali ini, akan disampaikan salah satu metode pengungkapan usia saat naskah ditulis yakni menggunakan metode chronogram. Metode ini menyatakan bahwa bagi setiap kata memiliki nilai numerik yang berbeda-beda yang terkadang sesuai dengan realitas makna yang terkandung dalam kata tersebut bisa juga tidak.

Dalam sebuah chronogram, biasanya terdapat empat kata yang memiliki nilai numerik tertentu pada masing-masing kata sehingga mengindikasikan makna titimangsa tertentu. Kata pertama menunjukkan makna tahun penulisan; kedua, dekade; ketiga, abad; keempat, millenium; namun terkadang makna tersebut sebaliknya.

Chronogram merupakan sebuah teknik penanggalan sebuah naskah yang dikenal sejak zaman Jawa Kuno dan masih relevan digunakan sampai zaman Jawa Modern. Adapun dasar dari penggunaan sistem konversi penanggalan ini adalah sebuah puisi Jawa Modern yang memperlihatkan hubungan antara nilai numerik dan kata-kata tertentu. Puisi tersebut telah lama dikenal dan dipelajari melalui manuskrip karya Bratakesawa yang berjudul Katrangan Tjandrasangkala. Meskipun demikian, dalam penggunaannya, tidak terbatas pada kata-kata yang terdapat pada puisi tersebut semata. Hal ini dikarenakan bahasa Jawa memiliki ragam sinonim yang sangat kaya sehingga penggunaan sinonim kata-kata tertentu juga memiliki nilai numerik yang sama dengan kata asli yang terdapat dalam puisi.

Akan tetapi, menurut Ricklefs, pedoman penilaian berbeda terdapat pada naskah Babad ing Sangkala yang memberikan 806 nilai numerik pada 170 kata yang berbeda. Sehingga pada tulisan kali ini, Ricklefs ingin menyampaikan bahwa dalam teknik pengungkapan sistem penanggalan chronogram terdapat berbagai versi yang tidak tergantung pada puisi dalam naskah tertentu. Hal ini terjadi karena rumusan nilai-nilai numerik pada chronogram ini secara jelas telah banyak berubah sejak abad ke-18 M.

Konversi Nilai pada Kata-kata Chronogram

Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya bahwa terdapat perbedaan pedoman dalam teknik konversi penanggalan sistem chronogram. Pada bagian ini akan ditunjukkan berbagai variasi konversi penanggalan tersebut dengan mendaftarkan contoh kata-kata sebagaimana terlihat pada tabel berikut:

Kata

Nilai Numerik Berdasarkan Sumber

Babad ing Sangkala

Bratakesawa

Sama, sami

5

2

Padha

2

2

Tata

5

1

Sang

7

0

Nama (anami)

6

0

Tiba (tumiba)

5

0

Selain contoh tersebut di atas, Ricklefs ingin menunjukkan bahwa terkadang nilai numerik suatu kata tidak sama dengan nilai numerik yang dimiliki oleh padanan katanya. Hal ini terlihat pada contoh kata adi atau adhi yang memiliki nilai ‘empat’, akan tetapi karena kata adi memiliki padanan kata dengan luwih yang memiliki nilai numerik ‘satu’ dan linangkung yang memiliki nilai numerik ‘satu’ atau ‘delapan’, maka kata adi, menurut van Hien, memiliki nilai numerik ‘empat’.

Referensi Puisi Chronogram

Berdasarkan penelitiannya, Ricklefs berpendapat bahwa terdapat tiga jenis puisi chronogram yakni puisi yang ditulis dengan kawi miring, Jawa Kuno, dan Jawa Modern. Meskipun ketiganya merupakan puisi-puisi dari masa yang berbeda, Ricklefs menduga bahwa ketiganya memiliki satu turunan yang sama yang tentunya masing-masing memiliki perkembangan menyesuaikan dengan kondisi zaman, lokalitas teks, serta tradisi yang berbeda.

Sebuah teks dari Bali, yang dipublikasikan oleh Korn, memperlihatkan asal yang sama dengan versi Jawa yang mungkin disalin secara manual dari beberapa penyair Jawa Kuno. Teks Bali ini sangat identik dengan versi Jawa kecuali pada beberapa angka seperti enam, delapan, sembilan, dan nol sama seperti halnya pada kedua versi Jawa (Kuno dan Modern) yang membedakan kata-kata untuk angka sepuluh.

Adapun dua versi Jawa yang digunakan Ricklefs adalah teks Bratakesawa dan salah satu manuskrip penting di Berlin Staatsbibliothek (Perpustakaan Negeri Berlin) yang berasal dari pengadilah di Kartasura. Meskipun teks Bratakesawa diterbitkan pada abad ke-20, namun Ricklefs masih dapat menemukan panduan konversi chronogram seperti halnya yang terdapat pada teks-teks Jawa yang ditulis setelah tahun 1770. Selain memberikan beberapa versi yang dikenal pada abad ke-20, yang menjadi pembeda adalah, Bratakesawa memberikan versi kata chronogram yang dikenal pada akhir abad ke-18 yang masih dianggap relevan digunakan pada abad ke-20. Sedangkan manuskrip Berlin yang disebutkan di atas merupakan sebuah teks yang ditulis di pengadilan Kartasura pada tahun 1737 Masehi, sekitar 18 bulan sebelum ditulisnya Babad ing Sangkala (1738), saat pemerintahan Pangeran Arya Purbaya.

Perbandingan antara teks Berlin dan Bratakesawa terlihat sangat variatif terutama pada angka enam dan sembilan. Versi Berlin menegaskan nilai-nilai yang juga ditemukan dalam Babad ing Sangkala seperti pada kata sang yang memiliki angka tujuh, nami (6), dan adi (4). Meskipun teks ini korup, versi ini telah memberikan variasi yang cukup signifikan dibandingkan Bratakesawa dan versi Bali yang juga dapat digunakan untuk mengoreksi hal-hal yang hilang dalam versi Berlin. Kata-kata yang tidak digunakan dalam chronogram yang lebih modern cenderung memiliki nilai yang berbeda.


[1] Sumber: M.C. Ricklefs, Modern Javanese Historical Tradition: A Study of an Original Kartasura Chronicle and Related Materials, London: School of Oriental and African Studies, 1978.

[2] Peneliti Islamic Manuscripts Unit (ILMU) pada Pusat Pengkajian Islam dan Masyarakat (PPIM) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta; Peneliti Pusat Naskah Islam Nusantara (Pusnira) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta; dan Pengurus Masyarakat Pernaskahan Nusantara (Manassa). Saat ini sedang menempuh jenjang magister filologi pada Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia

[3] Download versi PDF di sini.